Diconic

April 17, 2023

9 Tips untuk Meningkatkan Tingkat Retensi Pengetahuan dalam Kursus eLearning Anda

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:38 pm

9 Tips untuk Meningkatkan Tingkat Retensi Pengetahuan dalam Kursus eLearning Anda

Bagaimana Membantu Peserta Didik Menjaga Pengetahuan yang Mereka Dapatkan dari eLearning
Sayangnya, kita tidak dapat menghindari lupa terhadap beberapa konten yang kita konsumsi. Entah itu buku, podcast, artikel, atau apa pun yang kita dapatkan informasi dari, kita pasti akan lupa sebagian dari itu suatu saat nanti. Namun, sebagai seorang profesional eLearning, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Anda dapat meningkatkan tingkat retensi pengetahuan dalam kursus Anda. Dengan kurangnya ruang kelas fisik dan interaksi tatap muka, mungkin sulit untuk memastikan bahwa peserta didik Anda akan menyimpan pengetahuan yang mereka peroleh dan sepenuhnya terlibat dengan materi. Dalam artikel ini, kami akan menjelajahi 9 strategi untuk meningkatkan retensi pengetahuan dalam kursus online Anda dan menggali faktor-faktor yang mempengaruhinya.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Retensi Pengetahuan
Sebelum menyoroti bagaimana Anda dapat meningkatkan tingkat retensi pengetahuan dalam kursus Anda, penting untuk memahami apa yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menyerap apa yang mereka pelajari. Pertama, motivasi dan minat adalah faktor yang menarik peserta didik ke dalam kursus eLearning. Otak kita cenderung fokus pada hal-hal yang menarik perhatian kita, dan kita biasanya belajar lebih efektif ketika kita memiliki motif tertentu. Selain itu, retensi pembelajaran sangat tergantung pada pengulangan subjek pembelajaran. Tugas kemungkinan besar diingat oleh seseorang jika mereka mengulanginya beberapa kali. Kemudian, peserta didik biasanya ingat ide atau konsep lebih efektif jika mereka dapat menemukan arti penting atau mengaitkannya dengan sesuatu yang sudah mereka kenal. Terakhir, konten eLearning Anda harus disampaikan melalui berbagai saluran untuk membantu peserta didik Anda menemukan yang sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka.
10 Cara untuk Meningkatkan Tingkat Retensi Pengetahuan dalam Kursus Online Anda

1. Spaced Repetition

Spaced repetition adalah teknik untuk meningkatkan retensi memori jangka panjang dengan menyebar materi pembelajaran selama waktu tertentu. Alih-alih memompa semuanya dalam satu sesi belajar, peserta didik harus mengulanginya dalam periode waktu yang semakin panjang. Ini akan membantu mereka mengingat apa yang telah dipelajari dalam jangka panjang dengan memperkuat koneksi saraf antara informasi. Anda dapat menerapkan ini dalam kursus eLearning Anda dengan menyediakan kuis mingguan yang mencakup materi minggu sebelumnya, memicu peserta didik Anda untuk mengambilnya dari ingatan. Sebagai alternatif, Anda harus memilih platform eLearning yang memiliki fitur pengingat untuk peserta didik menjadwalkan tugas mereka pada waktu tertentu.

2. Kesempatan Belajar Aktif

Pembelajaran aktif adalah teknik pengajaran yang melibatkan peserta didik yang terlibat dengan meminta mereka berpartisipasi dalam kegiatan dan latihan. Misalnya, Anda dapat menerapkan kuis dan simulasi yang memerlukan keterlibatan aktif dengan materi pembelajaran. Kegiatan ini dapat dirancang untuk memperkuat konsep penting dan memberikan kesempatan bagi peserta didik untuk menerapkannya. Demikian pula, instruktur dapat mendorong peserta didik untuk mengambil bagian dalam diskusi online dan proyek kelompok yang menumbuhkan pemikiran kritis.

3. Pengalaman Belajar Multimedia

Gunakan berbagai bentuk media, seperti teks, gambar, video, dan audio, untuk meningkatkan pengalaman belajar. Penelitian telah menunjukkan bahwa jenis pembelajaran ini dapat meningkatkan retensi pengetahuan, karena membantu siswa memahami konsep yang kompleks. Anda dapat mulai mempraktikkannya dengan memberikan ceramah video, infografis, diagram, atau podcast, untuk memperkuat konten kursus online dan memvisualisasikan informasi yang rumit.

4. Personalisasi

Dengan memahami kebutuhan unik dan gaya belajar setiap pembelajar, Anda dapat memberikan umpan balik dan dukungan yang dipersonalisasi, yang menghasilkan tingkat retensi pengetahuan yang lebih tinggi. Beri siswa kesempatan untuk memilih topik yang mereka sukai, menetapkan tujuan mereka sendiri, dan bekerja dengan kecepatan mereka sendiri. Sebagai seorang instruktur, Anda harus menggunakan analitik data untuk membantu Anda melacak kemajuan setiap pembelajar dan memberikan umpan balik dan rekomendasi yang disesuaikan.

5. Materi yang Relevan

Ketika siswa memahami relevansi materi yang mereka pelajari, mereka lebih cenderung terlibat dengannya dan mengalahkan kurva lupa. Cara paling sederhana untuk mencapai ini adalah melalui contoh dunia nyata. Gunakan studi kasus, artikel berita, atau anekdot untuk membantu pembelajar Anda memahami bagaimana materi kursus berlaku untuk kehidupan mereka dan dunia di sekitar mereka. Anda juga dapat meminta mereka untuk mengungkapkan bagaimana menurut mereka pelajaran tersebut berhubungan dengan beberapa pengalaman pribadi mereka dan meminta mereka untuk membagikannya kepada kelas.

6. Penilaian Formatif Reguler

Penilaian formatif membantu peserta didik mengidentifikasi kesenjangan dalam pengetahuan dan pemahaman mereka. Mereka juga dapat memberikan umpan balik langsung kepada pembelajar tentang pemahaman mereka tentang materi dan membantu mereka memutuskan ke mana harus memfokuskan jalur pembelajaran mereka ke depan. Sebagai profesional eLearning, Anda dapat menggunakan hasil penilaian ini untuk menyesuaikan strategi pengajaran Anda dan memberikan dukungan yang ditargetkan kepada mereka yang membutuhkannya.

7. Pembelajaran Mandiri

Self-regulated learning adalah kemampuan untuk mengelola proses belajar sendiri secara efektif. Tekankan hal ini dengan membiarkan pembelajar Anda menetapkan tujuan mereka sendiri, membuat rencana belajar, dan memantau kemajuan mereka. Tentu saja, Anda juga harus membimbing mereka tentang strategi efektif lainnya yang mungkin bermanfaat bagi perjalanan belajar mereka. Misalnya, bicarakan dengan mereka tentang manajemen waktu jika Anda melihat bahwa mereka tertinggal dalam pelajaran mereka.

8. Aplikasi Pengetahuan

Dengan menerapkan apa yang telah mereka pelajari ke dalam skenario dunia nyata, pembelajar memiliki kesempatan untuk memahaminya lebih dalam dan memasukkan semuanya ke dalam konteks. Salah satu kegiatan langsung yang paling efektif adalah simulasi Virtual Reality (VR). VR memiliki kekuatan untuk meningkatkan keterlibatan, meningkatkan daya ingat, dan memberikan pengalaman praktis dalam suasana bebas risiko.

9. Pengajaran Peer-To-Peer

Biarkan siswa Anda menjadi guru selama sehari. Setiap minggu, Anda dapat memilih seorang sukarelawan yang merasa telah memahami pelajaran. Pembelajar ini bahkan dapat membuat presentasi dan penilaian singkat untuk teman sebayanya, serta menjawab pertanyaan untuk membantu mereka yang membutuhkan panduan lebih lanjut tentang subjek tersebut. Hal ini tidak hanya memanfaatkan pembelajaran kolaboratif, tetapi juga memberdayakan peserta didik dan meningkatkan kepercayaan diri mereka.
Kesimpulan
Menghafal konsep dan ide kunci tidak akan membuat pembelajar jauh ketika tiba waktunya untuk menerapkan pengetahuan yang baru mereka temukan di dunia nyata. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk tidak hanya berfokus pada peningkatan tingkat retensi pengetahuan tetapi juga membuat informasi melekat. Lihat daftar penyedia konten eLearning kustom teratas kami untuk menemukan mitra outsourcing yang tepat untuk membantu Anda menciptakan pengalaman kontekstual yang meninggalkan kesan abadi.

April 14, 2023

Tren Terbaru dalam eLearning untuk Pelatihan Korporat

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:10 pm

Tren Terbaru dalam eLearning untuk Pelatihan Korporat

Dalam era digital ini, pelatihan karyawan dengan cara tradisional tidak lagi menjadi pilihan utama bagi perusahaan. eLearning atau pembelajaran elektronik menjadi pilihan yang populer dan efektif dalam memfasilitasi pelatihan karyawan. eLearning memungkinkan karyawan untuk belajar secara mandiri dan memperoleh akses ke konten pembelajaran yang relevan dan terbaru. Selain itu, teknologi terus berkembang dan memberikan banyak peluang baru dalam eLearning untuk pelatihan korporat. Berikut adalah beberapa tren terbaru dalam eLearning yang dapat membantu perusahaan meningkatkan efektivitas pelatihan karyawan:

Pembelajaran Berbasis Game (Game-Based Learning)
Pembelajaran berbasis game adalah salah satu tren terbaru dalam eLearning. Konsep ini menggabungkan aspek-aspek game ke dalam konten pembelajaran untuk menciptakan pengalaman pembelajaran yang lebih menarik dan menyenangkan. Dalam pembelajaran berbasis game, karyawan akan belajar melalui simulasi interaktif dan tantangan yang melibatkan mereka dalam pengambilan keputusan dan penyelesaian masalah. Selain menyenangkan, pembelajaran berbasis game juga efektif dalam meningkatkan keterlibatan dan motivasi karyawan.

Realitas Virtual (Virtual Reality)
Realitas virtual memungkinkan karyawan untuk berlatih dan belajar dalam lingkungan yang realistis tanpa perlu keluar dari kantor. Dalam pembelajaran dengan realitas virtual, karyawan dapat berlatih dalam situasi yang sulit dan kompleks dengan aman dan efektif. Contohnya, dalam pelatihan keselamatan kerja, karyawan dapat mengalami simulasi kecelakaan yang realistis dan belajar bagaimana merespons dalam situasi tersebut.

Pembelajaran Adaptif (Adaptive Learning)
Pembelajaran adaptif mengacu pada penggunaan algoritma dan teknologi untuk menyesuaikan konten pembelajaran dengan kebutuhan dan tingkat pemahaman karyawan. Dalam pembelajaran adaptif, karyawan dapat memperoleh akses ke konten pembelajaran yang disesuaikan dengan tingkat pengetahuan dan kemampuan mereka. Pembelajaran adaptif memungkinkan karyawan untuk belajar dengan lebih efektif dan meningkatkan kesuksesan dalam mencapai tujuan pembelajaran.
Pembelajaran Berbasis Kinerja (Performance-Based Learning)
Pembelajaran berbasis kinerja adalah konsep pembelajaran yang menempatkan fokus pada pengembangan keterampilan yang relevan dengan tugas dan pekerjaan yang sedang dilakukan oleh karyawan. Dalam pembelajaran berbasis kinerja, karyawan akan belajar melalui situasi nyata atau studi kasus yang relevan dengan tugas mereka. Hal ini memungkinkan karyawan untuk memperoleh keterampilan dan pengetahuan yang langsung dapat diterapkan dalam pekerjaan mereka.
Mobile Learning
Mobile learning mengacu pada penggunaan perangkat seluler seperti smartphone atau tablet untuk pembelajaran. Dalam mobile learning, karyawan dapat memperoleh akses ke konten pembelajaran kapan saja dan di mana saja. Selain itu, mobile learning juga memungkinkan karyawan untuk belajar secara fleksibel sesuai dengan jadwal dan kebutuhan mereka. Contohnya, jika karyawan memiliki waktu senggang saat bepergian atau saat menunggu di bandara, mereka dapat memanfaatkan waktu tersebut untuk belajar melalui perangkat seluler mereka.
Dalam mengimplementasikan eLearning untuk pelatihan karyawan, perusahaan perlu memilih platform eLearning yang tepat dan dapat mengakomodasi tren terbaru dalam eLearning. Selain itu, perusahaan juga perlu memastikan bahwa konten pembelajaran yang disediakan relevan dengan tugas dan pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan.
Dengan mengadopsi tren terbaru dalam eLearning, perusahaan dapat meningkatkan efektivitas pelatihan karyawan dan membantu karyawan dalam mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang relevan dengan pekerjaan mereka. Selain itu, eLearning juga dapat membantu perusahaan dalam meningkatkan produktivitas dan kesuksesan bisnis secara keseluruhan.

Bagaimana Sistem Manajemen Pembelajaran Merevolusi Pendidikan

Filed under: E-Learning — diconic @ 11:01 am

Bagaimana Sistem Manajemen Pembelajaran Merevolusi Pendidikan

Pendidikan merupakan bagian penting dari kehidupan manusia dan teknologi telah membawa perubahan besar pada bagaimana pendidikan disampaikan dan diakses. Salah satu teknologi yang semakin penting dalam bidang pendidikan adalah Learning Management System (LMS).

LMS adalah sistem yang digunakan oleh lembaga pendidikan untuk mengelola, mengatur, dan memberikan pembelajaran online. LMS telah merevolusi cara pembelajaran dan memberikan banyak manfaat bagi siswa dan guru. Dalam artikel ini, kita akan membahas bagaimana LMS akan mengubah masa depan pembelajaran.

Pertama-tama, LMS memberikan akses pendidikan yang lebih mudah bagi siswa. Siswa tidak lagi terbatas pada ruang kelas dan jam pelajaran tertentu. Mereka dapat mengakses materi pembelajaran di mana saja dan kapan saja dengan bantuan LMS. Ini membuat pendidikan lebih fleksibel dan mudah diakses.

Kedua, LMS memungkinkan pembelajaran yang personal dan disesuaikan dengan kebutuhan siswa. LMS dapat menyimpan data tentang kemajuan siswa dan memberikan rekomendasi pembelajaran berdasarkan data tersebut. Dengan cara ini, siswa dapat belajar dengan cara yang paling efektif dan efisien bagi diri mereka sendiri.

Ketiga, LMS memungkinkan interaksi yang lebih baik antara siswa dan guru. LMS dapat memfasilitasi diskusi dan kolaborasi online antara siswa dan guru, serta memungkinkan guru memberikan umpan balik yang lebih cepat dan tepat waktu pada pekerjaan siswa. Hal ini memungkinkan siswa untuk lebih berpartisipasi dalam proses pembelajaran dan merasa lebih terhubung dengan guru mereka.

Keempat, LMS membuka peluang baru untuk pembelajaran sepanjang hayat. Dengan LMS, siswa dapat mengakses kursus online dari lembaga pendidikan di seluruh dunia dan terus belajar bahkan setelah mereka meninggalkan sekolah atau perguruan tinggi. Ini membuka peluang yang tidak terbatas untuk pengembangan pribadi dan profesional.

Terakhir, LMS dapat membantu memperluas akses ke pendidikan bagi mereka yang sebelumnya tidak memiliki kesempatan. LMS dapat digunakan untuk memberikan pendidikan kepada orang-orang di daerah terpencil, yang tidak memiliki akses ke lembaga pendidikan, atau yang mengalami kesulitan dalam menghadiri kuliah secara fisik.

Powered by WordPress

Halo! Jangan di skip ya! Ini adalah contoh module gamifikasi yang dibuat oleh tim Diconic. Yuk cobain gamenya sekarang. Gratis! hei