Diconic

Januari 30, 2023

Bagaimana Organisasi Korporat Dapat Mengubah Karyawannya Menjadi Pembelajar yang Mengarahkan Diri Sendiri

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:26 pm

Bagaimana Organisasi Korporat Dapat Mengubah Karyawannya Menjadi Pembelajar yang Mengarahkan Diri Sendiri

Dengan begitu banyak informasi yang tersedia di ujung jari, kini menjadi lebih mudah bagi karyawan untuk belajar sendiri. Berkat teknologi, hal-hal berubah dengan cepat seperti tidak pernah sebelumnya, dan hanya memiliki keahlian saja tidak cukup bagi seorang karyawan. Masa depan membutuhkan karyawan yang dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan perubahan yang terjadi sendiri. Kita memerlukan pelajar yang mandiri dalam upaya belajarnya. Namun, pelajar mandiri seperti itu sulit ditemukan. Bagaimana jika organisasi dapat mengajarkan karyawan mereka menjadi pelajar mandiri? Sebenarnya, mereka bisa, atau setidaknya mendorong mereka untuk menjadi demikian. Dalam artikel ini, mari kita baca bagaimana caranya.

 

  1. Membangun Budaya Belajar di Organisasi Anda

Karyawan menghabiskan sebagian besar waktunya di organisasi tempat mereka bekerja. Sebuah organisasi yang benar-benar peduli tentang pembelajaran tidak hanya akan memiliki pelatihan pengembangan karyawan reguler tetapi juga akan menciptakan budaya belajar di dalam organisasi. Budaya belajar adalah di mana pembelajaran dan pelajar dihargai. Berikan nilai pada pembelajaran dan karyawan akan terdorong untuk belajar mandiri. Kenali dan beri reward pada karyawan yang telah meningkatkan diri mereka dengan skala yang luar biasa. Lainnya akan terdorong untuk mengikuti jejak mereka. Berikan kebebasan pada pelajar untuk belajar di mana saja dan kapan saja melalui pembelajaran mobile (yaitu pembelajaran yang dapat diakses di smartphone mereka).

 

  1. Menilai Tingkat Pembelajaran Mandiri Saat Ini

Untuk mendorong karyawan untuk belajar mandiri, organisasi pertama-tama perlu mengetahui tingkat pembelajaran mandiri saat ini. Apakah mereka sering belajar mandiri atau tidak sama sekali? Buat assessment pembelajaran mandiri dengan menulis keahlian atau kompetensi yang dibutuhkan oleh pelajar, kemudian minta mereka untuk menilai tingkat pembelajaran mandiri mereka dalam setiap keahlian atau kompetensi dari 1 hingga 5. Seperti yang dapat Anda lihat, kejujuran diperlukan dari karyawan untuk assessment ini bekerja dengan akurat.

 

  1. Tetapkan Tujuan untuk Mereka dan Dorong Mereka untuk Melakukan Hal yang Sama

Berikan tujuan belajar kepada karyawan Anda dan dorong mereka untuk menetapkan beberapa tujuan belajar untuk diri mereka sendiri. Berikan setiap karyawan jalan personalisasi yang harus mereka capai berdasarkan di mana mereka kurang. Anda juga dapat memberikan mereka hadiah luar seperti promosi dan peningkatan kompensasi seperti yang disebutkan sebelumnya, tetapi ingat tidak ada hadiah seperti kepuasan diri. Jika karyawan Anda percaya bahwa tujuan belajar tersebut selaras dengan tujuan pribadi mereka, mereka akan dengan senang hati bekerja keras untuk mencapai tujuan tersebut. Jadi pastikan bahwa mereka melakukannya.

 

  1. Tawarkan Sebanyak Banyak Sumber Belajar dan Alat yang Anda Bisa

Ini penting, terutama pada saat ini. Pelajar modern dengan mudah mengonsumsi informasi, jika Anda memberikan mereka sumber daya untuk melakukannya. Berikan mereka akses penuh ke semua kursus yang tersedia di Sistem Manajemen Pembelajaran (LMS) organisasi Anda, dan tidak hanya yang Anda anggap relevan untuk mereka. Berikan mereka pilihan untuk belajar apa saja yang mereka inginkan, dan pastikan mereka dapat mengaksesnya di ponsel mereka. Selain itu, berikan mereka bahan belajar fisik seperti majalah dan buku serta akses ke webinar.

  1. Bantu Mereka Memahami Diri Mereka Sendiri

Setiap pelajar memiliki metode belajar yang sesuai dengan mereka. Misalnya, sementara beberapa mungkin lebih suka belajar melalui teks sederhana, yang lain mungkin menyukai infografis atau video sebagai metode belajar yang terbaik. Berikan mereka pilihan untuk memilih bagaimana mereka ingin belajar dan dorong mereka untuk mencoba semua itu untuk menentukan apa yang terbaik bagi mereka.

 

Berikan pelajar waktu untuk mengembangkan keterampilan belajar mandiri sambil memberi dukungan dan dorongan. Belajar mandiri adalah sesuatu yang pribadi dan oleh karena itu tidak bisa dipaksakan. Bantu pelajar Anda melepaskan ketergantungan mereka pada organisasi untuk belajar, tertarik mereka pada pelajaran keterampilan baru untuk memenuhi tujuan pribadi dan profesional mereka, terlibatkan mereka semakin banyak dalam budaya belajar organisasi, dan akhirnya biarkan mereka bebas untuk berkembang. Anda akan terkejut melihat karyawan Anda mengambil tanggung jawab atas pembelajaran, arah, dan produktivitas mereka segera.

 

Source: https://elearningindustry.com/self-directed-learning-corporate-organizations-implement

Januari 27, 2023

Mengapa Penggunaan E-Learning Sangat Penting bagi Perusahaan di Era Digital

Filed under: E-Learning — diconic @ 4:59 pm

Mengapa Penggunaan E-Learning Sangat Penting bagi Perusahaan di Era Digital

E-learning adalah metode pembelajaran yang dilakukan melalui internet. Dalam era digital seperti saat ini, e-learning menjadi sangat penting untuk digunakan dalam sebuah perusahaan. Berikut beberapa alasan mengapa e-learning sangat penting bagi perusahaan:
  1. Fleksibilitas: E-learning memungkinkan karyawan untuk belajar kapan saja dan di mana saja, selama mereka memiliki akses internet. Ini sangat berguna bagi karyawan yang sibuk atau yang bekerja dari jarak jauh.
  2. Efisiensi: E-learning lebih efisien daripada metode pembelajaran tradisional karena tidak memerlukan waktu dan biaya transportasi untuk mengikuti kelas. Selain itu, e-learning juga dapat mengurangi biaya pengajaran karena tidak memerlukan fasilitas fisik seperti ruang kelas.
  3. Konsistensi: E-learning memungkinkan perusahaan untuk memberikan materi pembelajaran yang sama kepada semua karyawan, sehingga memastikan konsistensi dalam pelatihan dan pengembangan karyawan.
  4. Ukuran: E-learning memungkinkan perusahaan untuk mengajar jumlah karyawan yang sangat besar sekaligus, yang tidak mungkin dilakukan dengan metode pembelajaran tradisional.
  5. Pelacakan: E-learning memungkinkan perusahaan untuk melacak kemajuan karyawan dalam pelatihan dan pengembangan, sehingga dapat mengevaluasi efektivitas pelatihan.
Pada dasarnya, e-learning memberikan keuntungan bagi perusahaan dalam hal fleksibilitas, efisiensi, konsistensi, ukuran dan pelacakan, itulah sebabnya pentingnya penggunaan e-learning dalam sebuah perusahaan. Namun, perlu diingat bahwa e-learning bukanlah solusi ajaib untuk semua masalah pelatihan dan pengembangan karyawan, perusahaan harus memastikan bahwa e-learning yang digunakan sesuai dengan kebutuhan karyawan dan diintegrasikan dengan metode pembelajaran lainnya.

Januari 20, 2023

6 Tips Untuk Menyesuaikan Pelatihan Anda Berdasarkan Peran

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:53 pm

6 Tips Untuk Menyesuaikan Pelatihan Anda Berdasarkan Peran

  1. Kunci untuk membuat pelatihan karyawan yang disesuaikan adalah menawarkan konten yang relevan dengan peran karyawan. Namun, ini bisa lebih menantang daripada yang terlihat. Sebagian besar organisasi membuat kesalahan dengan merancang konten pelatihan yang diarahkan pada fungsi pekerjaan umum, berlawanan dengan kompetensi inti khusus peran.

    Meskipun melatih karyawan dalam dasar-dasar dengan soft skill tambahan itu penting, strategi ini sering membuat karyawan terlalu terlatih atau kurang terlatih dan kurang dalam kompetensi inti.

    Di bawah ini, Anda akan menemukan tip tentang cara membuat pelatihan interaktif yang berfokus pada peran karyawan namun tetap memasukkan tujuan yang penting bagi organisasi.

     

    Tip 1: Pahami Peran dan Tanggung Jawab Karyawan

    Pertama-tama Anda memerlukan pemahaman dasar tentang peran dan tanggung jawab karyawan dalam organisasi Anda. Keterampilan apa yang dibutuhkan untuk setiap peran? Tugas dan tujuan apa yang ditugaskan ke masing-masing departemen? Departemen atau peran apa yang lintas fungsi? Dengan mengetahui apa yang dilakukan setiap peran dan departemen, Anda dapat menghindari topik yang tidak relevan bagi mereka. Misalnya, Anda membuat program pelatihan untuk maskapai besar dengan lebih dari 100.000 karyawan. Setiap karyawan maskapai, mulai dari pramugari, pilot, hingga agen gerbang, memiliki peran yang berbeda-beda. Memahami tanggung jawab dan keterampilan yang dibutuhkan untuk setiap peran akan membantu Anda merumuskan ide pelatihan yang ditargetkan.

     

    Tip 2: Bicaralah Dengan Karyawan

     Anda tidak perlu menebak-nebak penyesuaian pelatihan dengan bertanya langsung kepada karyawan tentang peran mereka. Bagaimana mereka menghabiskan hari mereka? Manakah dari penawaran pelatihan sebelumnya yang membantu, dan apa manfaatnya bagi mereka? Jenis pelatihan tambahan apa yang dapat membantu mereka berfungsi lebih baik? Lakukan wawancara karyawan, tinjau proses/prosedur internal, lakukan kunjungan kerja di tempat. Wawasan karyawan pada akhirnya akan membantu Anda mengidentifikasi dan fokus pada topik pelatihan yang relevan dengan kehidupan sehari-hari karyawan. Misalnya, Anda dapat berbicara dengan pramugari dan mengumpulkan informasi tentang apa yang mereka lakukan selama penerbangan atau berbicara dengan agen gerbang tentang apa yang mereka lakukan selama shift mereka.

     

    Tip 3: Identifikasi Proses, Kebijakan, dan Prosedur Penting

    Saat menyesuaikan, Anda juga harus mempertimbangkan dan mengenali proses, kebijakan, dan prosedur penting di seluruh organisasi Anda. Apakah ada kepatuhan umum atau prosedur keselamatan yang perlu dilatih oleh semua karyawan? Apakah ada kebijakan etika yang perlu dimasukkan? Apakah ada peraturan atau persyaratan industri yang perlu dipertimbangkan? Misalnya, peraturan industri penerbangan selalu berubah, dan pelatihan harus selaras dengan perubahan ini agar maskapai tetap patuh.

     

    Tip 4: Integrasikan Informasi yang Relevan

    Setelah Anda mengetahui informasi apa yang penting untuk setiap level—individu, departemen, dan organisasi—penyesuaian menjadi mudah. Di sinilah Anda menguraikan topik pelatihan apa yang harus diterapkan dan di mana harus diterapkan. Industri penerbangan, misalnya, melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam hal ini. Dengan keselamatan mengemudikan industri mereka, mereka telah menyesuaikan pelatihan keselamatan mereka untuk peran individu, departemen, dan karyawan di semua tingkatan. Misalnya, beberapa kursus ditujukan untuk pramugari, yang lain disesuaikan untuk seluruh operasi dalam penerbangan, dan beberapa ditujukan untuk semua karyawan.

     

    Tip 5: Gabungkan Gaya Belajar yang Berbeda

    Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana setiap karyawan belajar. Misalnya, seorang karyawan dapat belajar secara visual, auditori, kinestetik, atau melalui membaca/menulis. Dengan memasukkan jenis pembelajaran karyawan ke dalam pelatihan, Anda tidak hanya membuat karyawan tetap terlibat tetapi juga meningkatkan retensi mereka. Beberapa cara berbeda untuk melakukan ini termasuk memanfaatkan video instruksional, alat bantu kerja, dan permainan peran secara langsung. Misalnya, Anda dapat membuat video keselamatan instruksional penerbangan di samping alat bantu kerja yang menguraikan poin-poin keselamatan utama.

     

    Kiat 6: Jadilah Kreatif

    Cara Anda mengirimkan konten sama pentingnya dengan konten itu sendiri. Menyampaikan konten yang berulang atau rumit adalah cara jitu untuk melepaskan karyawan Anda. Untungnya, ada banyak opsi penyesuaian untuk membantu Anda, seperti gamifikasi, permainan peran langsung, dan kuis spot.

    Sangat penting untuk menawarkan skenario yang berlaku untuk peran karyawan. Ini tidak hanya akan membuat mereka tetap terlibat tetapi mendorong mereka untuk mempraktikkan keterampilan yang Anda ingin mereka miliki. Misalnya, melakukan permainan peran antara pramugari dan penumpang yang mengalami keadaan darurat medis di pesawat terbang.

     

    Kesimpulan

    Menyesuaikan pelatihan Anda dengan peran memastikan bahwa karyawan mendapatkan pelatihan yang mereka butuhkan untuk berhasil dalam peran mereka. Kuncinya adalah mengetahui apa peran mereka, nuansa organisasi apa yang harus digabungkan, dan metode pelatihan apa yang akan memberikan dampak paling besar.

Januari 12, 2023

4 Manfaat Personalisasi Pelatihan Online Perusahaan

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:03 pm

4 Manfaat Personalisasi Pelatihan Online Perusahaan

  1. Pembelajaran yang Ditargetkan

Pembelajaran yang dipersonalisasi ditujukan untuk kebutuhan khusus peserta didik. Artinya, tidak semua karyawan Anda perlu mengikuti kursus yang sama tentang topik tertentu. Setiap karyawan akan memiliki kecepatan belajar mereka sendiri yang unik. Juga, tidak semuanya berada pada tingkat kompetensi yang sama. Jika Anda memaksa mereka membahas topik yang sama bersama-sama, kemungkinan besar mereka akan bosan, dan bahkan bisa tersinggung. Alih-alih, izinkan mereka untuk memilih topik dan level mereka berdasarkan minat dan kemahiran mereka. Atau, biarkan mereka membuktikan tingkat keahlian mereka dengan mengikuti penilaian kursus, lalu biarkan mereka memilih apa yang ingin mereka pelajari dan kapan. Juga, tidak semua siswa belajar dengan cara yang sama. Ada yang lebih suka pembelajaran berbasis video, ada yang belajar melalui audio seperti podcast, dan ada yang suka membaca dokumen atau artikel. Oleh karena itu, Anda harus mengizinkan pembelajar Anda untuk memilih format mana yang mereka sukai untuk digunakan jika Anda menginginkan hasil yang lebih baik.

 

  1. Keterlibatan Lebih Tinggi

Ketika Anda membiarkan pembelajar Anda memilih apa yang ingin mereka pelajari dan dengan cara yang mereka ingin pelajari, mereka merasa dihargai. Mereka merasa senang bahwa organisasi peduli dengan upaya pembelajaran dan peningkatan keterampilan mereka. Mereka memilih jalur pembelajaran mereka berdasarkan preferensi pribadi mereka dan mereka berinvestasi dalam kursus tersebut. Karena mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan, mereka memiliki tingkat keterlibatan yang lebih tinggi. Akibatnya, mereka belajar lebih cepat dan mengingat lebih baik ketika mereka harus menerapkan konsep-konsep tersebut ke dalam pekerjaan mereka. Kebebasan untuk memilih ini adalah sesuatu yang sangat mereka hargai.

 

  1. Kustomisasi Lebih Besar

Modul pembelajaran yang dipersonalisasi lebih baik daripada sumber daya yang tersedia karena dapat dikustomisasi ke tingkat yang lebih luas. Anda dapat menggunakan logo merek dan elemen desain Anda. Anda dapat menyertakan skenario dan contoh relevan yang melekat pada organisasi Anda. Anda dapat mengubah konten sesuai keinginan, untuk membuat koneksi yang lebih baik dengan karyawan Anda. Selain itu, Anda dapat melakukan pembaruan lebih cepat dan dengan biaya lebih kecil.

 

  1. Umpan Balik yang Dipersonalisasi

Sama seperti tidak ada konten pelatihan yang cocok untuk semua, tidak ada umpan balik yang cocok untuk semua. Ketika pembelajar Anda melewati jalur yang mereka pilih, mereka mendapatkan umpan balik yang disesuaikan. Mereka dapat mengerjakan keterampilan yang diperlukan dan meningkatkan produktivitas mereka. Karena mereka menerima umpan balik instan atas tindakan mereka, ‘gerakan yang salah’ tidak terikat pada ingatan jangka panjang mereka. Mereka sadar di mana kesalahan mereka, dan bagaimana mereka harus memperbaikinya. Mereka meniru perilaku yang sama di tempat kerja.

Anda dapat membuat pembelajaran online yang dipersonalisasi dengan beberapa cara. Namun, ada 2 pendekatan yang cukup efektif dan digunakan oleh beberapa perancang pembelajaran.

Salah satunya adalah pembelajaran adaptif. Dengan ini, Anda menggunakan metode seperti penilaian awal untuk membuat pelatihan yang dipersonalisasi untuk pelajar Anda. Ini menawarkan jalur pembelajaran yang disesuaikan dan umpan balik pribadi untuk setiap pelajar.

Pendekatan lainnya adalah memberikan kontrol kepada pembelajar. Di sini, alih-alih mengambil kendali dengan bantuan penilaian awal, Anda memberi pembelajar kekuatan untuk membuat jalur pembelajaran mereka sendiri. Mereka memilih apa yang ingin mereka pelajari berdasarkan minat mereka dan menilai kemampuan mereka sendiri. Ini adalah pendekatan pembelajar-sentris, dan karenanya lebih populer.

Pembelajaran online yang dipersonalisasi dapat membantu Anda meningkatkan kinerja karyawan dan memastikan Pengembalian Investasi (ROI) Anda tinggi. Teknologi sangat membantu dalam melaksanakan strategi pembelajaran pribadi. Tapi, dibutuhkan kombinasi orang dan proses untuk membuatnya berhasil.

 

Source: https://elearningindustry.com/personalizing-corporate-online-training-4-benefits

Januari 2, 2023

7 Langkah Menetapkan Tujuan Bisnis Yang Dapat Dicapai Untuk Tahun Baru

Filed under: E-Learning — diconic @ 10:21 am

7 Langkah Menetapkan Tujuan Bisnis Yang Dapat Dicapai Untuk Tahun Baru

  1. Ketahui Apa yang Ingin Anda Capai

Mengidentifikasi tujuan bisnis untuk tahun depan bisa jadi sulit jika Anda tidak tahu harus fokus pada apa. Awal yang baik adalah bertanya pada diri sendiri apa yang ingin Anda capai. Apakah itu meningkatkan penjualan, merampingkan onboarding, atau berinvestasi dalam pelatihan, pastikan itu berkontribusi pada kesuksesan dan efisiensi organisasi Anda di masa depan. Ingatlah untuk tetap realistis selama langkah ini. Menetapkan tujuan yang tidak dapat dicapai hanya akan menurunkan semangat kerja dalam jangka panjang. Jika Anda memiliki tujuan yang besar, pecahkan menjadi tujuan yang lebih kecil yang dapat dicapai dalam jangka waktu yang lebih lama.

 

  1. Jadilah Spesifik

Semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk mengatur dan mengerjakan detailnya sekarang, semakin mudah untuk mencapai tujuan Anda di kemudian hari. Oleh karena itu, saat merencanakan tujuan untuk tahun depan, usahakan sespesifik mungkin. Misalnya, jika ingin meningkatkan penjualan, jangan asal-asalan. Identifikasi persentase peningkatan pendapatan yang Anda tuju, bagi menjadi pencapaian, dan tentukan cara untuk mengukur hasil. Dengan menggunakan teknik ini, Anda akan mengetahui kemajuan Anda di setiap langkah.

 

  1. Prediksi Jebakan

Sesuatu yang membuat banyak bisnis salah selama proses penetapan tujuan adalah terlalu optimis dan tidak merencanakan kemunduran. Seringkali, rencana kita tertunda baik karena kesalahan langkah kita sendiri atau keadaan yang tidak dapat kita kendalikan. Bagaimanapun, berpikir secara proaktif sekarang akan menyelamatkan Anda dari banyak masalah di kemudian hari. Buat daftar semua hal yang salah di masa lalu atau kemungkinan jebakan yang dapat menyebabkan masalah di masa mendatang. Kemudian identifikasi kemungkinan rencana tindakan dan persiapkan tim Anda untuk menghadapi apa pun yang mungkin muncul.

 

  1. Promosikan Akuntabilitas Dengan Tenggat Waktu

Alasan mengapa banyak resolusi Tahun Baru gagal adalah karena kita kurang motivasi untuk terus mengejarnya. Cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah meminta pertanggungjawaban diri sendiri dengan menetapkan tenggat waktu. Menyegmentasikan tujuan tahunan menjadi tonggak individu dengan tenggat waktu mereka sendiri membuatnya lebih mudah untuk tetap terlibat dan melacak kemajuan Anda. Selain itu, ini menciptakan rasa urgensi yang mendorong Anda untuk menyelesaikan langkah-langkah individual yang akan mengarah pada pencapaian tujuan akhir Anda.

 

  1. Kaji Ulang Secara Teratur

Tidak mungkin mencapai tujuan bisnis Anda untuk tahun baru tanpa memikirkan sistem untuk melacak kemajuan. Setelah Anda menetapkan metrik Anda, jadwalkan rapat bulanan dengan tim Anda dan pihak-pihak yang terlibat untuk mendiskusikan apa yang telah Anda capai sejauh ini. Bertukar umpan balik dan bertukar pikiran tentang langkah Anda selanjutnya atau penyesuaian apa pun yang perlu dilakukan. Check-in ini juga bagus untuk mendorong motivasi di dalam karyawan Anda, bertindak sebagai pengingat akan pentingnya tujuan dan peran masing-masing orang.

 

  1. Rayakan Kemenangan Kecil

Cara lain untuk menjaga semangat kerja karyawan tetap tinggi dan memastikan tercapainya tujuan bisnis Anda untuk tahun baru adalah merayakan pencapaian, baik besar maupun kecil. Anda dan tim Anda sudah menginvestasikan begitu banyak waktu dan energi untuk mencapai tujuan Anda. Oleh karena itu, Anda lebih dari pantas untuk mundur selangkah dan menghargai diri sendiri karena telah menyelesaikan tugas yang sulit atau memenuhi tenggat waktu yang menuntut. Nikmati makan siang perayaan bersama tim Anda atau nikmati aktivitas di luar kantor. Ini akan memberi Anda energi untuk terus bekerja dengan baik untuk pencapaian Anda berikutnya.

 

  1. Jangan Biarkan Hari Buruk Membuat Anda Putus asa

Meskipun penting untuk merayakan pencapaian, Anda juga harus ingat bahwa hari-hari buruk akan terjadi. Terkadang, Anda dapat memiliki hari libur (atau beberapa hari) dan tidak dapat menyelesaikan semua yang ada di daftar periksa Anda. Ketika saat itu tiba, ingatlah untuk tidak terlalu keras pada diri sendiri dan menyerah karena frustasi. Satu minggu yang buruk atau pencapaian yang hilang tidak berarti tujuan Anda tidak memiliki harapan untuk tercapai. Kembalilah ke kaki Anda dan lanjutkan dari bagian terakhir yang Anda tinggalkan.

 

Source: https://elearningindustry.com/how-to-set-and-achieve-business-goals-for-the-new-year

Powered by WordPress

Halo! Jangan di skip ya! Ini adalah contoh module gamifikasi yang dibuat oleh tim Diconic. Yuk cobain gamenya sekarang. Gratis! hei