Diconic

Agustus 30, 2022

Apa Manfaat Menggunakan Aplikasi Mobile Learning Untuk Pelatihan Keterampilan?

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:51 pm

Apa Manfaat Menggunakan Aplikasi Mobile Learning Untuk Pelatihan Keterampilan?

  1. Mendorong Pembelajaran Aktif
Menjaga peserta didik terlibat dalam pembelajaran merupakan tantangan utama bagi sebagian besar program pelatihan. Memastikan pembelajaran aktif dengan keterlibatan pelajar merupakan bagian integral dari pelatihan di kelas. Tapi bagaimana dengan saat-saat ketika pelajar berada di luar kelas? Dengan mobile learning, dimungkinkan untuk mengirim pemberitahuan kepada pelajar sebagai pengingat untuk menyelesaikan modul atau menjawab kuis, dll. Pertimbangkan contoh pekerja di rantai restoran atau gerai ritel. Mereka tidak mampu menghabiskan waktu berjam-jam di kelas karena itu akan mempengaruhi produktivitas. Kuis pembelajaran mikro berukuran kecil yang cepat, menarik, dan mudah disampaikan melalui mobile learning berfungsi sangat baik untuk melatih mereka dalam keterampilan layanan pelanggan, dengan melibatkan mereka dalam proses pembelajaran.
  1. Mendukung Pembelajaran Offline
Konektivitas Internet yang terbatas tidak lagi berarti gangguan belajar. Misalnya, pelatihan keterampilan negosiasi (sebagai bagian dari pelatihan penjualan) tidak perlu dibatasi di dalam kelas. Bisa juga dilakukan di luar kelas dengan simulasi interaktif. Dan tidak perlu memiliki Internet untuk mengakses modul pelatihan. Dengan mobile learning yang mendukung pembelajaran offline, pelatihan keterampilan dapat diselesaikan dengan eLearning atau pembelajaran mikro sesuai kenyamanan siswa, bahkan dengan konektivitas Internet yang terbatas.
  1. Lacak Kemajuan Pembelajar
Banyak dari kita masih memiliki kesalahpahaman bahwa pembelajaran hanya dapat dilacak jika dilakukan di dalam organisasi, bukan di luar. Itu tidak lagi benar karena dengan mobile LMS, pelajar dapat memulai pelatihan di satu perangkat seluler dan melanjutkannya di perangkat seluler lainnya. Dengan begitu banyak fleksibilitas dalam belajar, apakah mungkin untuk melacak kemajuan peserta didik? Sangat! Dimungkinkan untuk melacak kemajuan pelajar karena mobile learning memastikan sinkronisasi data dengan LMS organisasi. Dengan pembelajaran offline, hasil disinkronkan segera setelah konektivitas Internet dipulihkan. Bahkan, dengan mobile learning yang disesuaikan, Anda bahkan dapat melacak penggunaan mobile learning oleh pelajar. Manajer atau supervisor dapat mengakses dasbor yang disesuaikan untuk gambaran singkat tentang kinerja tim mereka dan untuk mempelajari metrik yang mereka minati, memungkinkan tindakan perbaikan jika perlu.
  1. Tawarkan Intervensi Pembelajaran yang Dipersonalisasi
Aplikasi pembelajaran seluler teratas menawarkan kontrol kepada pelajar atas pengalaman belajar mereka dengan memberikan pembelajaran yang dipersonalisasi secara efektif. Karena pelajar modern suka memiliki kendali penuh atas pembelajaran mereka sendiri! Anda dapat menggunakan mLearning untuk memberikan pembelajaran yang dipersonalisasi untuk pelatihan keterampilan:
  • Itu selaras dengan tujuan bisnis
  • Untuk peran pekerjaan saat ini
  • Untuk mempersiapkan peran masa depan
Jalur pembelajaran yang dipersonalisasi dapat disampaikan menggunakan mobile learning, dengan jalur yang dikonfigurasi berdasarkan peserta didik:
  • Bahasa pilihan
  • Peran di tempat kerja
  • Tingkat kemahiran (diukur melalui pra-penilaian)
Mobile learning juga memungkinkan pelajar untuk mencari kursus online, video, dan podcast berdasarkan rekomendasi dari rekan kerja. Misalnya, integrasi pembelajaran kolaboratif membuatnya lebih mudah untuk mencari bantuan dengan cepat dari seorang ahli atau menyelesaikan aktivitas kelompok.
  1. Optimalkan Dukungan Kinerja
Memberikan dukungan kinerja pada saat yang tepat bagi pembelajar menjadi alasan utama bagi organisasi untuk mengadopsi pembelajaran mobile. Misalnya, teknisi servis di lapangan dapat menggunakan smartphone mereka untuk mengakses video dengan cepat tentang pemecahan masalah mesin, membaca manual pemeliharaan digital, atau menelusuri perpustakaan pengetahuan yang dikuratori oleh para ahli dalam tim. Ini berguna sebagai alat pendukung kinerja di tempat kerja. Singkatnya, pembelajaran kecil dalam bentuk microlearning dapat diakses oleh peserta didik untuk pelatihan tepat waktu atau hanya untuk menyegarkan pengetahuan mereka, menjadikannya strategi yang bagus untuk memperkuat pelatihan keterampilan.

5 Alasan Mengapa Pembelajaran Melalui Seluler Akan Tetap Ada Selamanya

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:47 pm

5 Alasan Mengapa Pembelajaran Melalui Seluler Akan Tetap Ada Selamanya

Har ini hampir setengah dari semua organisasi (47%) menggunakan perangkat seluler dalam program pelatihan mereka. Meskipun ini bagus karena dampak pembelajaran seluler yang berharga bagi suatu organisasi, ini juga berarti bahwa 53% pengusaha masih menghindari pembelajaran seluler. Banyak yang masih menganggap ini adalah tren yang akan mati perlahan seperti semua fenomena pelatihan karyawan lainnya, tetapi pembelajaran seluler akan tetap ada, dan inilah alasannya:

  1. Pembelajaran Seluler Stabil Dan Dapat Diandalkan Apa Pun Keadaan Eksternalnya

Jika pandemi COVID-19 telah mengajarkan kita sesuatu dalam dunia pembelajaran, maka kita membutuhkan solusi pembelajaran yang dapat dengan mudah beradaptasi dengan keadaan eksternal. Kami tidak bisa lagi mengandalkan kantor kami untuk selalu ada atau tim kami untuk selalu berada di satu lokasi karena, seperti yang kami ketahui, terjadi peristiwa yang dapat membuat rutinitas kerja normal kami menjadi kacau.

Perusahaan yang mengandalkan pelatihan tatap muka adalah yang paling berjuang selama pandemi. Pelatihan mereka terhenti sementara mereka yang mengadopsi pembelajaran seluler dan online melewati pandemi tanpa mempengaruhi strategi pelatihan mereka.

Mengadopsi pembelajaran seluler berarti bahwa meskipun komputer Anda mati atau karyawan Anda tidak memiliki internet wifi, mereka masih dapat mengakses pelatihan yang mereka butuhkan saat mereka membutuhkannya.

  1. Ponsel Semakin Maju Dan Mereka Dapat Terus Menawarkan Pengalaman Belajar yang Lebih Baik

Ponsel sudah menawarkan pengalaman yang lebih baik bagi pelajar karena sifatnya yang interaktif. Karyawan dapat mengetuk, menggesek, memiringkan, menggoyang, dan merasakan getaran sesuai dengan tindakan mereka. Semua fitur ini memberikan pengalaman yang menyeluruh dan bekerja untuk mendorong dan memotivasi pelajar untuk melanjutkan pelatihan mereka.

Ketika kita melihat ke depan, aman untuk mengatakan bahwa fitur seluler hanya akan menjadi lebih maju. Telah diprediksi bahwa smartphone akan segera memiliki beberapa fitur luar biasa ini yang akan memperkuat pengalaman belajar, memberi karyawan Anda lebih banyak insentif untuk menggunakan ponsel mereka diantaranya:

  • Headphone surround sound

Benamkan karyawan Anda dalam pembelajaran mereka dengan menciptakan pengalaman yang terasa nyata, melalui kekuatan suara.

  • Virtual reality

Belajar tidak perlu sebatas membaca, mendengarkan, atau menonton, kini kita bisa menjalani pengalaman dengan kekuatan virtual reality.

  • Enhanced voice interaction

Tak lama kemudian, karyawan Anda akan dapat melakukan percakapan cerdas dengan ponsel mereka dengan lancar, yang berarti mereka dapat belajar dan mengajukan pertanyaan sepanjang hari.

  • Holographic displays

Kami bahkan tidak perlu menjelaskan mengapa fitur ini luar biasa untuk materi pelatihan.

  1. Orang-orang Memimpin Kehidupan yang Lebih Sibuk

Sebuah penelitian terhadap 2.000 pekerja di Inggris menemukan bahwa dua pertiga orang terus-menerus merasakan ketakutan yang disebabkan oleh stres dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kehidupan orang-orang semakin sibuk dan jadwal mereka padat, tanpa ruang untuk waktu henti. Ketika karyawan menambahkan kursus panjang ke dalam campuran, kemungkinan mereka untuk diselesaikan hampir tidak ada.

Yang menarik adalah meskipun kita menjalani kehidupan yang lebih sibuk, penggunaan media sosial terus meningkat yang menyiratkan bahwa kita masih menemukan waktu untuk menggunakan ponsel kita yang berharga. Padahal, rata-rata penggunaan media sosial setiap hari adalah 2 jam 25 menit [1].

Ini membuktikan bahwa jika Anda memberikan pelatihan di perangkat seluler, karyawan Anda kemungkinan besar akan menemukan waktu untuk belajar karena ponsel mereka adalah perangkat yang mereka prioritaskan waktu. Apakah mereka berada di kereta, saat istirahat makan siang, berjalan ke tempat kerja, atau menonton TV, ponsel mereka selalu siap untuk menarik perhatian mereka.

  1. Pembelajaran Seluler Menghemat Uang, Yang Sangat Penting Bagi Perusahaan Yang Terkena Dampak Buruk Pandemi

Sebagian besar bisnis telah terpukul keras oleh pandemi global, yang berarti hal-hal yang dianggap mewah, seperti pelatihan, harus mundur. Faktanya, PDB ekonomi Inggris menurun sebesar 19,8% pada tahun 2020, yang merupakan rekor bencana. Namun, apa yang gagal disadari oleh beberapa perusahaan adalah bahwa pelatihan harus menjadi bagian penting dari strategi pemulihan mereka untuk menjadi yang teratas.

Pembelajaran seluler sangat cocok untuk bisnis yang ingin mencapai hasil maksimal dengan anggaran minimum karena murah untuk dibeli dan murah untuk dijalankan. Sebagian besar kursus pembelajaran seluler menampilkan pembelajaran mikro, dan biaya pengembangan cenderung menurun dan diperkirakan 50% lebih murah untuk dikembangkan daripada kursus eLearning yang lebih lama! Ini adalah berita bagus bagi pengusaha yang ingin mengadopsi pembelajaran seluler di dalam organisasi mereka.

  1. Pembelajaran Seluler Sesuai Dengan Berbagai Gaya Dan Kebutuhan Belajar Yang Muncul Karena Pandemi

Rutinitas dan praktik sehari-hari karyawan telah terbalik karena peristiwa baru-baru ini yang terjadi di seluruh dunia. Ini berarti bahwa gaya belajar telah berubah, yang berarti pemberi kerja perlu memikirkan kembali bagaimana mereka mengakomodasi hal ini.

Beberapa orang merasa lebih sulit untuk berkonsentrasi saat bekerja dari rumah, yang berarti mereka lebih suka menonton video atau mendengarkan podcast sambil berjalan atau bergerak di sekitar rumah. Pembelajaran seluler memungkinkan karyawan melakukan ini, sehingga memudahkan mereka untuk menjauh dari meja mereka—bahkan jika mereka telah belajar melakukannya.

Orang lain merasa sangat sulit untuk tetap termotivasi, pembelajaran seluler memungkinkan Anda mengirim peringatan, dorongan, dan penghargaan kepada karyawan yang melakukan ping langsung ke ponsel mereka untuk mendorong motivasi dan meningkatkan keterlibatan. Yang terbaik dari semuanya, karena ponsel mereka bersama mereka sepanjang hari, Anda dapat yakin bahwa peringatan ini berfungsi untuk mendorong perilaku yang diinginkan.

Kami pikir aman untuk mengatakan bahwa pembelajaran seluler hanya akan menjadi lebih efektif, jadi jika Anda serius tentang pelatihan, inilah saatnya untuk meninggalkan desktop dan mengadopsi pembelajaran seluler di organisasi Anda.

Source: https://elearningindustry.com/reasons-why-mobile-learning-is-here-to-stay-for-good

6 Tips Pelatihan Karyawan yang Inovatif

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:46 pm

6 Tips Pelatihan Karyawan yang Inovatif

Pelatihan telah berkembang pesat selama bertahun-tahun. Simulasi online, skenario, dan webinar sebagian besar telah menggantikan sesi pelatihan tradisional yang bermanfaat dalam memotong biaya, mengurangi waktu duduk, dan menghilangkan batasan geografis. Setiap karyawan juga berharap dapat mengakses sumber daya dukungan saat bepergian. Berikut adalah beberapa metode pelatihan karyawan yang perlu dipertimbangkan di tempat kerja modern Anda.

  1. Sumber Daya Dukungan Ramah Seluler

Bagi banyak anak kuliah, lulusan baru, dan bahkan karyawan berpengalaman, ponsel mereka adalah barang paling mahal (dan berharga) yang mereka miliki. Mereka menghabiskan sebagian besar hari mereka dengan melirik layar hitam kecil mereka, jadi ubahlah menjadi kekuatan untuk selamanya. Aplikasi LMS pelatihan karyawan dalam smartphone-nya adalah alat pendukung yang efektif karena Anda dapat menggunakannya di mana saja dan selalu bersama Anda.

  1. Pelatihan Berbasis Video

Video adalah fitur penting untuk pembelajaran insidental. Pikirkan beberapa fakta acak dan kemungkinan Anda mengambilnya dari video (atau gif, atau meme). Triknya adalah membuat video pendidikan tetap pendek. Pelatihan video harus singkat, mendalam, dan menghibur. Selain itu, fokuslah pada aplikasi dunia nyata sehingga karyawan dapat meniru prosesnya. Misalnya, tunjukkan kepada mereka bagaimana melakukan tugas penjualan atau melengkapi perlengkapan keselamatan yang tepat.

  1. Pengalaman Pelatihan Kolaboratif

Salah satu manfaat yang paling disebut-sebut dari pembelajaran online adalah kemampuan untuk belajar sendiri. Tapi di ruang kerja, Anda terkadang ingin ditemani, permainan kata-kata. Teknologi pelatihan modern dapat memberi Anda kursus yang dapat melakukan keduanya.

  1. Game Serius Interaktif

Game tidak lagi hanya untuk anak-anak atau introvert. Saat ini Anda dapat menemukan Gamer di mana saja bahkan di tempat umum sekalipun. Dan karena versi di smartphone lebih sederhana, semua orang bisa masuk ke dalamnya. Gabungkan game ke dalam LMS pelatihan karyawan Anda. Tapi buat mereka ‘serius’ dengan membangun pelajaran berbasis kerja. Anda juga harus menyertakan gamification dalam bentuk badge, leaderboards, dan sebagainya.

  1. Buka Undangan Acara Langsung

Kirim undangan terbuka melalui software pelatihan karyawan dan media sosial untuk acara pelatihan online Anda berikutnya. Sebutkan topik, waktu, dan bagaimana mereka dapat mengakses platform. Cobalah untuk menjadi tuan rumah setidaknya satu acara langsung per bulan untuk membuat semua orang diperbarui dan memberi mereka forum untuk menyuarakan masalah. Ini juga menawarkan karyawan modern kesempatan untuk berinteraksi dengan rekan kerja dan pemimpin tim

  1. Pembuatan Konten Bersumber Staf

Ini adalah prinsip seperti menyuruh anak sekolah memimpin pelajaran, dan Anda dapat menerapkannya di tempat kerja. Faktanya, belajar dengan mengajar adalah metode pelatihan karyawan yang ampuh untuk karyawan modern. Libatkan staf Anda dalam menghasilkan konten pelatihan. Ini sangat mudah dilakukan sekarang karena ada begitu banyak pilihan. Mereka dapat merekam audio atau video di ponsel mereka. Atau bagikan artikel yang relevan dari web.

Source artikel: https://elearningindustry.com/employee-training-methods-to-consider-in-the-modern-workplace

Kantor saat ini sangat berbeda dari ruang kerja di masa lalu, sehingga memerlukan pendekatan pelatihan yang bervariasi. Apa saja pilihan yang harus Anda pertimbangkan untuk memastikan kebutuhan karyawan modern Anda terpenuhi?

Agustus 16, 2022

Pentingnya Pelatihan Karyawan Dan Mengapa Investasi Itu Bernilai

Filed under: E-Learning — diconic @ 11:25 am

Pentingnya Pelatihan Karyawan Dan Mengapa Investasi Itu Bernilai

Apakah Pelatihan Karyawan Benar-Benar Bernilai Investasi?

Di satu sisi, majikan memainkan peran sebagai orang tua. Mereka mengajari kita tentang dunia (pekerjaan) dan menyediakan kebutuhan dasar kita (melalui gaji). Mereka membekali kita dengan keterampilan (tempat kerja) yang dibutuhkan untuk bertahan hidup. Tentu saja, beberapa “orang tua” mengambil langkah ekstra. Mereka ingin menawarkan kepada mereka segala sesuatu yang tidak mereka miliki saat “bertumbuh”. Yang lain percaya bahwa tim mereka harus berjuang dan mencari tahu sendiri. Di ruang perusahaan, pendekatan terakhir ini membatasi kesempatan pelatihan. Jadi, apa pentingnya pelatihan karyawan bagi staf Anda…dan keuntungan Anda? Berikut adalah 7 alasan mengapa perangkat lunak pelatihan karyawan baru adalah investasi yang bijaksana.

  1. Sumber Daya Pelatihan yang Dipersonalisasi

Manajer atau eksekutif tipikal mungkin takut jika mereka melatih karyawan, mereka akan pergi untuk pekerjaan yang lebih baik. Dan itu adalah kekhawatiran yang valid, jadi mengapa mereka harus repot? Karena pekerjaan bukanlah penjara. Jika seseorang ingin pergi, mereka akan melakukannya, terlepas dari apakah Anda memberi mereka sarana atau tidak. Jadi, alih-alih membuat mereka di bawah standar, buat mereka lebih mudah dipekerjakan. Lakukan dengan cara yang menguntungkan perusahaan Anda, tetapi juga menawarkan nilai yang jelas bagi peserta pelatihan. Pelatihan karyawan yang dipersonalisasi memberi mereka kekuatan untuk mendeteksi dan mengatasi kesenjangan sendiri. Yang membuat mereka lebih mungkin untuk tetap bersama organisasi Anda, mengingat selalu ada peluang untuk berkembang.

  1. Peningkatan Branding

Jika mereka merasa dilihat dan dihargai, mereka cenderung tidak mengirimkan CV mereka. Rancang jalur pelatihan yang dipersonalisasi untuk setiap karyawan. Jalur tersebut harus memberikan keterampilan yang membuat mereka lebih baik dalam pekerjaan mereka, sehingga menguntungkan perusahaan. Lagi pula, staf yang tidak terlatih membahayakan kualitas merek. Tetapi pilihlah jalan yang menarik bagi tujuan pribadi mereka juga. Gunakan penilaian, penilaian diri, dan komunikasi terbuka untuk menemukan arah di mana kedua kebutuhan ini (Anda dan mereka) bersinggungan. Di samping catatan, Anda juga akan dikenal sebagai perusahaan yang menghargai karyawannya dan memberi mereka kesempatan pelatihan. Yang membuat Anda lebih menarik bagi talenta terbaik yang mungkin ingin bergabung dengan organisasi Anda.

  1. Pelatihan Di Mana Saja, Kapan Saja

Sebagian besar dari kita berlatih di tempat kerja, dan itu tidak selalu eksplisit. Cukup dengan melakukan pekerjaan Anda setiap hari, Anda menjadi lebih baik dalam hal itu. Latihan membuat sempurna, dan paparan berulang meningkatkan retensi pengetahuan. Di beberapa tempat kerja, sayangnya, ini adalah satu-satunya bentuk “pelatihan” yang pernah Anda dapatkan. Apa pun yang Anda pelajari, Anda harus mengajari diri Anda sendiri. Atau mungkin Anda bisa belajar dengan memperhatikan orang-orang di sekitar Anda. Yang dapat menyebabkan kecelakaan mahal yang menurunkan kepercayaan diri dan membahayakan semua orang. Yang mengatakan, pelatihan di tempat kerja tidak harus terbatas pada kantor. Fasilitas perangkat lunak pelatihan karyawan kapan saja, di mana saja pengembangan. Ini juga meminimalkan risiko, karena tim Anda dapat memperoleh pengalaman di LMS, bukan di lantai penjualan.

  1. Kinerja Kantor Lebih Baik

Terkadang, pelatihan di luar kantor lebih efektif. Ketika Anda mengukir waktu khusus untuk meningkatkan keterampilan kerja Anda, Anda lebih fokus. Anda tidak terganggu oleh ketukan keyboard yang tak ada habisnya, mesin fotokopi bip, atau rekan kerja yang mengganggu. Menawarkan aplikasi pelatihan seluler memungkinkan staf Anda melanjutkan pelatihan mereka di ruang dan waktu (tenang) mereka sendiri. Ia meninggalkan jam kantor untuk pekerjaan kantor. Ini juga semacam motivator karena mereka datang ke kantor dengan bersenjata dan siap untuk menguji keterampilan baru mereka.

  1. Peningkatan ROI

Seperti yang telah saya sebutkan, membiarkan staf Anda tidak terlatih membuat mereka stagnan. Jadi, meskipun mereka cenderung tidak menemukan pekerjaan lain, mereka tidak meningkatkan nilainya bagi merek Anda. Atasan harus mempertimbangkan risiko berpotensi membangun perusahaan lain vs fakta mencekik mereka sendiri. Trainee yang dapat melihat pertumbuhan dan kemajuan mereka sendiri lebih bahagia, lebih produktif, dan tidak terlalu gelisah. Mereka mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang baik sehingga mereka cenderung tidak tergoda oleh tawaran pekerjaan yang lewat. Perangkat lunak pelatihan karyawan juga mengurangi waktu duduk dan meningkatkan retensi pengetahuan, yang merupakan win-win untuk keuntungan Anda.

  1. Keuntungan yang Ditingkatkan

Pikirkan tentang itu. Keuntungan yang menurut Anda akan mereka ambil di tempat lain? Jika Anda melatih mereka dengan baik, mereka akan meningkatkan pendapatan untuk perusahaan Anda sendiri. Dan sikap positif mereka menular, sehingga siklus produktivitas terus berjalan. Anda akan membangun budaya pencapaian dan kepuasan kantor, yang secara langsung meningkatkan ROI Anda. Pastikan untuk menawarkan kursus yang tepat, dalam format yang tepat. Dan simpan semuanya secara online (atau campuran) untuk memangkas biaya seminar dan lokakarya tatap muka.

  1. Menghemat Waktu Dan Uang

Ini mungkin tampak kontra-intuitif. Bukankah karyawan mengambil cuti kerja untuk berlatih? Dan bukankah itu terkadang menghabiskan uang perusahaan? Apalagi jika perusahaan mensponsori pelatihan dan harus menyewa pengganti selama durasi tersebut? Nah, kedua masalah tersebut bisa diselesaikan melalui pelatihan online. Ini lebih padat dan fleksibel, sehingga staf Anda tidak perlu mengambil cuti. Plus, ini jauh lebih murah daripada kursus pelatihan eksternal mana pun. Lebih penting lagi, pelatihan karyawan yang memadai mengurangi kesalahan, ketidakpatuhan, dan kerusakan, yang semuanya bisa sangat mahal.

Agustus 9, 2022

7 Langkah Sederhana Untuk Mengubah Pengalaman Orientasi Fungsional

Filed under: E-Learning — diconic @ 10:34 am

7 Langkah Sederhana Untuk Mengubah Pengalaman Orientasi Fungsional

Ikuti langkah-langkah ini untuk menciptakan pengalaman orientasi fungsional yang dipersonalisasi yang mempertimbangkan kebutuhan yang berbeda dari karyawan baru Anda serta para pelatih dan manajer perekrutan yang akan mendukung mereka dalam perjalanan mereka.

Langkah 1: Identifikasi Persona Pekerja Baru

Tujuan dari langkah ini adalah untuk melihat gambaran besar dan mengidentifikasi keseluruhan jenis karyawan baru yang akan Anda sambut dan bagaimana kebutuhan mereka mungkin berbeda. Dalam pengalaman kami, anggota tim baru cenderung termasuk dalam kategori berikut:

Baru di dunia kerja. Kelompok ini mencakup lulusan perguruan tinggi, magang, dan individu dengan sedikit atau tanpa pengalaman kerja sebelumnya. Orang-orang ini biasanya membutuhkan pelatihan dan dukungan yang lebih mendalam untuk lebih memahami peran dan tanggung jawab mereka dan bagaimana pekerjaan mereka akan berdampak pada tim dan perusahaan mereka secara keseluruhan.

Baru di perusahaan. Kategori ini terdiri dari individu-individu yang pernah memegang peran serupa di perusahaan yang berbeda. Orang-orang ini seharusnya sudah memiliki pemahaman yang jelas tentang peran, tanggung jawab mereka, dan jenis tugas yang mungkin mereka lakukan. Mereka harus memahami bagaimana tugas ini terlihat di perusahaan Anda.

Baru di departemen. Karyawan internal yang pindah dari departemen dan peran yang berbeda akan disertakan di sini. Karena mereka sudah selaras dengan tujuan dan misi perusahaan secara keseluruhan dan bahkan mungkin memiliki pengalaman dengan beberapa sistem dan alat yang perlu mereka gunakan  orang-orang ini perlu disesuaikan dengan peran, tanggung jawab, dan tanggung jawab khusus mereka. tugas.

Langkah 2: Petakan Apa yang Harus Diketahui dan Dapat Dilakukan oleh Setiap Persona Pekerja Baru, dan Kapan

Kunci dari semua pengalaman orientasi karyawan yang sukses adalah membuat karyawan baru tetap terlibat dan membuat mereka merasa didukung, dan pada akhirnya, produktif. Berharap terlalu banyak dari mereka terlalu cepat, dan mereka bisa kehilangan kepercayaan diri atau merasa bahwa mereka tidak berkembang secepat yang seharusnya. Menahan karyawan baru yang berpengalaman terlalu lama, dan mereka akhirnya bisa merasa frustrasi atau lebih buruk bahwa mereka tidak dipercaya untuk melakukan pekerjaan itu.

Mendapatkan keseimbangan antara dukungan dan kemerdekaan ini tidak harus menjadi usaha besar. Alih-alih, Anda dapat membuat segalanya tetap sederhana dengan mengidentifikasi apa yang harus diketahui dan dapat dilakukan oleh setiap karyawan baru tujuan kinerja mereka dalam beberapa hari, minggu, dan bulan mendatang.

Mulailah pekerjaan ini dengan mendefinisikan seperti apa yang sepenuhnya mahir. Manfaatkan kerangka kerja kompetensi, jika Anda memilikinya! Selanjutnya, identifikasi kapan kompetensi dapat diharapkan dari setiap persona karyawan baru. Anda kemudian dapat bekerja mundur dari sana.

Secara umum, dan tergantung pada perannya, Anda harus mengharapkan karyawan baru yang baru di perusahaan menjadi mahir terlebih dahulu, diikuti oleh mereka yang baru di departemen. Karyawan baru yang baru mengenal angkatan kerja mungkin akan membutuhkan waktu paling lama untuk menjadi mahir sepenuhnya.

Langkah 3: Sejajarkan Aktivitas Orientasi Karyawan Baru Dengan Langkah 2

Meskipun penyelarasan ini mungkin terdengar seperti tugas lain yang menakutkan  terutama jika Anda perlu melakukannya untuk beberapa persona karyawan baru sebenarnya tidak harus demikian. Faktanya, jika Anda melakukan ini dengan benar, Anda hanya perlu melakukan pekerjaan berat untuk salah satu persona perekrutan baru.

Bagaimana? Mulailah dengan persona perekrutan baru yang akan membutuhkan dukungan orientasi paling banyak: baru di dunia kerja. Dengan menggunakan data yang dikumpulkan pada Langkah 2, petakan pelatihan, tugas, dan aktivitas formal dan informal yang dibutuhkan oleh personel baru ini untuk menjadi mahir sepenuhnya dalam peran tersebut. Ini akan menjadi daftar orientasi fungsional utama Anda yang akan Anda edit untuk persona perekrutan baru lainnya. Sebagai contoh:

Untuk persona karyawan baru ke perusahaan: Mulailah dengan daftar master Anda, lalu hapus aktivitas orientasi fungsional yang tumpang tindih dengan pengalaman karyawan baru yang ada (cara melakukan pekerjaan). Pertahankan aktivitas spesifik perusahaan dan kontekstual (bagaimana kami melakukan berbagai hal di sini).

Untuk persona karyawan baru dengan peran baru: Di sini, Anda akan melakukan yang sebaliknya. Dengan menggunakan daftar induk Anda, Anda akan menyimpan aktivitas yang menunjukkan kepada karyawan baru bagaimana melakukan pekerjaan itu. Anda dapat menghapus aktivitas spesifik perusahaan atau kontekstual apa pun yang berlebihan berdasarkan pengalaman karyawan baru di perusahaan.

Langkah 4: Petakan Titik Sentuh Pelatihan

Saya memberi bayangan pada bayangan di awal artikel ini, dan saya ingin meluruskan: membayangi rekan kerja yang berpengalaman adalah salah satu cara terbaik untuk mempelajari tali.

Namun, di mana itu bisa berantakan adalah ketika itu diandalkan sebagai satu-satunya jenis aktivitas orientasi fungsional. Itu juga bisa salah ketika pelatih dibayangi:

Tidak siap untuk atau mengetahui pelatihan.

Tidak dapat diandalkan untuk tersedia kapan pun karyawan baru membutuhkannya.

Untuk menghindari risiko ini, saya merekomendasikan membangun titik kontak pembinaan formal ke dalam rencana orientasi karyawan fungsional.

Bekerja dalam kemitraan dengan para pelatih, gunakan daftar orientasi fungsional utama untuk mengidentifikasi tugas mana yang memerlukan pengawasan atau dukungan dari seorang pelatih—dan beri tanda sesuai dengan itu.

Lihat Langkah 6 dan 7 (di bawah) untuk informasi lebih lanjut tentang memformalkan dan mengomunikasikan poin kontak ini dengan pelatih.

 

Langkah 5: Petakan Titik Sentuh Manajer Perekrutan

Jika manajer perekrutan merangkap sebagai pelatih dan akan memberikan pelatihan dan pengembangan langsung atau satu lawan satu, ikuti instruksi untuk Langkah 4 dan 5. Jika manajer perekrutan bukan juga pelatih, atur manajer perekrutan titik kontak pada tonggak strategis sepanjang pengalaman orientasi fungsional. Ini biasanya dijadwalkan bertepatan dengan awal atau akhir hari pertama karyawan baru, minggu pertama atau kedua, bulan pertama, bulan ketiga, dan bulan keenam.

Tip: Buat titik kontak dengan tujuan! Hindari membuat titik kontak ini menjadi urusan yang sewenang-wenang. Dalam pengalaman kami, titik kontak yang paling efektif menggabungkan check-in cepat untuk melihat bagaimana segala sesuatunya berjalan dengan tujuan atau sasaran yang jelas.

Apa yang mungkin terlihat seperti ini? Kami baru-baru ini bekerja dengan klien yang titik kontak manajer perekrutannya mencakup campuran:

Diskusi yang dipandu. Percakapan lengkap ini mencakup topik yang direncanakan dan pembuka percakapan. Misalnya, meninjau strategi dan tujuan departemen, program pembinaan dan pendampingan, dan apa yang diharapkan selama tinjauan kinerja.

Item tindakan dan tugas. Sekali lagi, ini harus dicantumkan dengan jelas. Misalnya, mengatur pertemuan dan sapa dengan orang-orang tertentu atau mengatur akses ke sistem dan alat fungsional.

Kegiatan yang dapat diselesaikan bersama. Pastikan untuk menyertakan instruksi yang jelas dan menyediakan tautan ke sumber daya apa pun yang mungkin perlu disiapkan oleh karyawan baru untuk atau menyelesaikan aktivitas, seperti menyelesaikan pernyataan visi pribadi atau mengidentifikasi tujuan pribadi.

Renungkan dan sertakan diskusi, tugas, dan aktivitas yang akan menawarkan nilai terbaik bagi karyawan baru dan manajer perekrutan di setiap langkah di sepanjang pengalaman orientasi fungsional.

Langkah 6: Satukan Semuanya! Buat Peta Perjalanan Pembelajaran Untuk Karyawan Baru, Pelatih, dan Manajer Perekrutan

Jika Anda telah mengikuti langkah-langkah sejauh ini, Anda harus memiliki pemahaman yang jelas tentang:

Persona perekrutan baru yang berbeda dan kebutuhan spesifik mereka

Bagaimana pelatihan dan kegiatan orientasi akan selaras dengan kebutuhan

Kapan dan di mana harus membawa pelatih untuk mendapatkan dukungan

Kapan dan bagaimana manajer perekrutan akan berinteraksi dengan karyawan baru

Yang tersisa untuk dilakukan adalah mendokumentasikan perjalanan orientasi fungsional bersama dengan semua instruksi yang relevan dan tautan ke sumber daya dengan peta perjalanan pembelajaran!

Bagaimana Anda membuat peta terserah Anda! Saran kami adalah tetap sederhana. Gunakan sistem atau alat yang mudah diakses jika ada pembaruan, seperti PDF interaktif, intranet perusahaan Anda, atau bahkan spreadsheet dengan tab untuk setiap pencapaian dalam perjalanan orientasi fungsional (minggu pertama, bulan pertama, tiga bulan, enam bulan). bulan, dll). Idealnya, ini akan menjadi alat yang terlihat oleh semua orang yang terlibat dalam proses orientasi dan memiliki fungsi daftar periksa sehingga tugas dan aktivitas dapat ditandai selesai.

Metode apa pun yang Anda pilih, sangat penting bagi Anda untuk membuat versi untuk setiap persona perekrutan baru serta pelatih dan manajer perekrutan sehingga setiap orang memiliki visibilitas ke—dan akuntabilitas—bagian mereka dalam pengalaman.

Langkah 7: Bawa Semua Orang ke Rencana

Terakhir, dan yang paling penting, Anda harus melibatkan semua orang yang terlibat—pekerja baru, pelatih, dan manajer perekrutan ke dalam rencana orientasi sehingga mereka memahami apa yang diharapkan dari mereka dan kapan.

Mintalah manajer pelatihan dan perekrutan untuk memblokir kalender mereka untuk memastikan mereka siap dan tersedia saat dibutuhkan.

Agustus 2, 2022

4 Manfaat Gamifikasi Dalam Pelatihan Penjualan

Filed under: E-Learning — diconic @ 3:29 pm

4 Manfaat Gamifikasi Dalam Pelatihan Penjualan

 

  1. Peningkatan Kolaborasi

Gamifikasi akan meningkatkan kolaborasi antar pekerja. Kolaborasi diperlukan untuk lingkungan kerja yang sehat untuk meningkatkan produktivitas. Gamifikasi mencapai ini dengan memberikan rasa persaingan di antara karyawan. Ketika karyawan bersaing satu sama lain, mungkin ada yang berkinerja terbaik, dan yang berkinerja rendah mungkin terinspirasi untuk meningkatkannya. Hal ini membuat mereka meminta saran dan bantuan dari para top performer.

  1. Keterlibatan

Keterlibatan di tempat kerja diperlukan bagi karyawan untuk mencapai kinerja terbaik mereka. Menurut laporan tempat kerja Gallup State of the American, 70% karyawan mengatakan bahwa mereka merasa tidak terikat saat bekerja. Karena gamifikasi menciptakan rasa persaingan, itu menciptakan kegembiraan, dan itu menginspirasi.

  1. Mempelajari CRM (Customer Relationship Management)

Gamifikasi adalah cara yang menyenangkan bagi karyawan baru untuk beradaptasi dengan CRM yang kompleks. Beradaptasi dengan CRM dan menggunakannya secara efisien adalah kunci untuk menjadi tenaga penjualan terbaik. Anda dapat mengintegrasikan Gamifikasi ke dalam CRM itu sendiri; ada tab di mana Anda dapat melihat semua poin Anda untuk menggunakan alat CRM. Anda tidak akan lagi memiliki alasan untuk tidak menggunakan CRM jika Anda ingin tampil di papan peringkat, karena hanya dengan begitu Anda dapat memamerkan pencapaian Anda.

  1. Menyenangkan

Bagian terpenting dari Gamifikasi adalah membuat pekerjaan menjadi menyenangkan. Orang bahkan mungkin sedikit terobsesi dengan gamifikasi, seperti yang mereka lakukan saat bermain game.

Powered by WordPress

Halo! Jangan di skip ya! Ini adalah contoh module gamifikasi yang dibuat oleh tim Diconic. Yuk cobain gamenya sekarang. Gratis! hei